UWRF17 BOOK CLUB // HOLLY REID

Posted: 04 October 2017 Author: sikuska

Dengan rak buku kantor yang dipenuhi dengan tumpukan karya 150+ pembicara yang dipastikan untuk hadir di UWRF17, staf Festival tidak akan kekurangan inspirasi kesusastraan. Jadi, apa yang membuat mereka terjaga di malam hari, halaman demi halaman, menjelang acara tahun ini? Di seri terbaru kami, #UWRFBookClub, kami berbincang dengan tim Festival tentang penulis dan seniman utama. Minggu ini, kita akan berbincang dengan Marketing and Media Consultant, Holly Reid.

KATE COLE-ADAMS

Ketika saya masih muda, saya menjalani operasi dengan bius total. Hampir 10 tahun kemudian, dan saya masih bisa mengingat dengan jelas mimpi-mimpi saat saya tidak sadar – langit kaleidoskop saat saya melonjak dari awan ke awan. Baru ketika Program Manager kami, Donica, menceritakan hal ini kepada Kate Cole-Adams, yang akan tampil di Festival tahun ini, bahwa saya menyadari bahwa keadaan kesadaran di meja operasi, betapapun jernihnya, tidak normal. Buku Kate, The Gift of Oblivion and the Mystery of Consciousness, didasarkan pada penelitian lebih dari satu dekade tentang apa yang terjadi pada otak kita saat kita berada di bawah pisau bedah. Saya yakin sesi panelnya juga akan mendorong beberapa cerita menarik dari orang lain tentang pengalaman mereka sendiri.

DAVID PALAZON

Salah satu hal mengejutkan yang saya temukan di Festival kami adalah serangkaian fotografer berbakat, yang saya ikuti di Instagram sekarang, banyak yang membuat saya iri saat mereka melintasi dunia. Tahun ini, saya mengikuti karya fotografer Spanyol dan pembuat film dokumenter David Palazón, yang Art Exhibit dan Book Launch di Festival tahun ini adalah kurasi visual delapan tahun di Timor Barat. Ia memiliki mata yang luar biasa untuk menangkap ekspresi manusia, dan kemampuannya yang jelas untuk membuat orang asing merasa nyaman membuat potret yang luar biasa jujur (bahwa ia adalah seorang yang tampan juga sebuah nilai tambah – saya bisa membayangkan saat ia membuat para ibu-ibu tua di Timor tergila-gila).

ARIELLE COTTINGHAM

“Tapi sejarah dan topannya memiliki cara untuk membasuh wanita yang tidak patuh dengan ambisi di bibir kita, bukan bayi di pinggul kita, tapi saya akan memaku pintu terkutuk saat angin topan datang” – Arielle Cottingham. Bagaimana Anda bisa tidak ingin melihat wanita ini di atas panggung?

Setiap tahun, saya suka bertemu para penyair. Pada tahun 2014, pengungsi Australia, Abe Nouk memberi saya getaran di panggung Poetry Slam. Pada tahun 2015, Zohab Zee Khan memecahkan hip hop spontan di sesi panelnya. Pada tahun 2016, Emi Mahmoud membawa air mata saya turun saat ia membacakan puisi dari Sudan yang dilanda perang. Penyair di Festival telah begitu beragam dalam asal-usul mereka, dan begitu kuat dalam isu-isu yang mengilhami mereka. Tahun ini, saya menanti-nantikan pertemuan Arielle dan melihat isu apa yang ia hadapi kedepan melalui kekuatan kata-kata yang diucapkan.

 

Comments are closed.